Mahasiswa Pascasarjana
Program Doktor Islamic Studies UIN Walisongo Semarang
Konsentrasi Studi Qur'an (Tafsir)

Alumnus Pascasarjana
Program studi Ulumul Qur'an dan Tafsir, program beasiswa Kader Ulama Kemenag RI,
Universitas Sains Al-Qur'an (UNSIQ) Jawa Tengah.

Alumnus Pascasarjana
Program Studi Agama dan Filsafat
Konsentrasi Studi Qur'an dan Hadits
UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Alumnus Sarjana Fakultas Ushuluddin
Program Studi Tafsir dan Hadis
IAIN Walisongo Semarang

Loading...

SELAMAT DATANG DI BLOG NYA AHLUL QUR'AN DAN HADITS

Kalian yang ingin mengakses informasi akademik seputar perkembangan keilmuan al-Qur'an dan Hadits;konsultasi seputar tafsir al-Qur'an dankajian Hadits, dakwah, hukum,syari'ah, akidah, etika, ahlak, masalah keluarga dll bisa berbagi sharing dan diskusi keilmuan dengan saya, silakan hubungi email saya: ad_damarjati@yahoo.com

www.ustadzmustofakamal.blogspot.com

Memuat...

Rabu, 16 Desember 2009

REVOLUSI ILMIAH THOMAS KUHN DAN RELEVANSINYA BAGI ILMU-ILMU KEAGAMAAN

REVOLUSI ILMIAH THOMAS KUHN

DAN RELEVANSINYA BAGI ILMU-ILMU KEAGAMAAN

Oleh: M.Ali Mustofa Kamal, S.Th.I

I. PENDAHULUAN

Masih segar dalam benak kita akan adanya shifting paradigms[1] dalam wacana logika dan metafisika. Pemikiran logika telah berkembang dari logika formal Aristoteles, logika matematika Descartes, logika transcendental Kant, hingga logika simbolik Pierce. Dalam metafisika juga terjadi letupan ide-ide dari being qua being (rasionalisme), being as a perceived being (empirisme), being nothing and becoming (fenomonologi), being and time (eksistensialisme), hingga being as process (pragmatisme).[2]

Munculnya sebuah buku “Structure of Scientific Revolutions” pada tahun 1962, yang dikreasi oleh seorang tokoh yang dilahirkan di Cincinnati, Ohaio. Dia adalah Thomas Kuhn. Pada tahun 1922 Kuhn belajar Fisika di Havard University, kemudian melanjutkan studinya di pascasarjana, dan memutuskan pindah ke bidang sejarah ilmu.
“Structure of Scientific Revolutions”, banyak mengubah persepsi orang terhadap apa yang dinamakan ilmu. Jika sebagian orang mengatakan bahwa pergerakan ilmu itu bersifat linier-akumulatif, maka tidak demikian halnya dalam penglihatan Kuhn.
Menurut kuhn, ilmu bergerak melalui tahapan-tahapan yang akan berpuncak pada kondisi normal dan kemudian “membusuk” karena telah digantikan oleh ilmu atau paradigma baru. Demikian selanjutnya. Paradigma baru mengancam paradigma lama yang sebelumnya juga menjadi paradigma baru.[3]

Dalam sejarah perkembangan ilmu pengetahuan (epistemologi), paradigma epistemologi positivistik telah mengakar kuat selama berpuluh-puluh tahun, hingga akhirnya setelah sekitar dua atau tiga dasawarsa terakhir ini muncul perkembangan baru dalam filsafat ilmu pengetahuan[4] sebagai bentuk upaya pendobrakan atas teori-teori yang lama. Pendobrakan atas filsafat ilmu pengetahuan positivistik ini dipelopori oleh tokoh-tokoh seperti: Thomas Kuhn, Stepehen Toulmin, serta Imre Lakatos.[5] Ciri khas yang membedakan model filsafat ilmu baru ini dengan model-model terdahulu adalah adanya perhatian besar terhadap sejarah ilmu dan peranan ilmu dalam upaya mendapatkan serta mengonstruksikan bentuk ilmu pengetahuan dan kegiatan ilmiah yang sesungguhnya terjadi. Sejarah ilmu pada dasarnya merupakan disiplin ilmu yang relayif masih baru. Pada awal perkembangannya, bidang ini ditangani dan dikembangkan oleh ahli-ahli dari bidang ilmu lainnya, seperti ahli fisika.[6] Thomas Kuhn sendiri dengan latar belakang orang fisika mencoba memberikan wacana tentang sejarah ilmu ini sebagai starting point dan kacamata utama dalam menyoroti permasalahan-permasalahan fundamental dalam epistemologi yang selama ini masih menjadi teka-teki. Dengan kejernihan dan kecerdasan pikirannya, ia menegaskan bahwa sains pada dasarnya lebih dicirikan oleh paradigma dan revolusi yang menyertainya.

Dengan konsep pemikirannya ini, Thomas Kuhn tidak hanya sekedar memberikan kontribusi besar dalam sejarah dan filsafat ilmu, tetapi lebih dari itu, dia telah menggagas teori-teori yang mempunyai implikasi luas dalam ilmu-ilmu sosial, seni, politik, pendidikan bahkan ilmu-ilmu keagamaan dll.

Oleh karena itu, pada pembahasan makalah ini, akan saya fokuskan pada revolusi ilmiah yang telah dilakukan Thomas Kuhn dan relevansinya bagi ilmu-ilmu keagamaan.

II. PEMBAHASAN

A. BIOGRAFI THOMAS KUHN

Thomas Kuhn lahir di Cincinnati, Ohio kepada Samuel L. Kuhn, seorang insinyur industri, dan Minette Stroock Kuhn. Ia memperoleh gelar BS dalam bidang fisika dari Harvard University pada tahun 1943, dan MS dan Ph.D. dalam fisika derajat pada tahun 1946 dan 1949, masing-masing. Ketika ia menyatakan dalam beberapa halaman pertama dari kata pengantar edisi kedua dari The Structure of Scientific Revolutions, tiga tahun dari total kebebasan akademik sebagai Junior Fellow Harvard sangat krusial dalam membiarkan dia untuk beralih dari fisika ke sejarah (dan filsafat) ilmu pengetahuan. Dia kemudian mengajar kursus dalam sejarah ilmu pengetahuan di Harvard dari 1948 hingga 1956 di universitas saran presiden James Conant. Setelah meninggalkan Harvard, Kuhn mengajar di Universitas California, Berkeley, baik dalam filsafat sejarah departemen dan departemen, yang bernama Guru Besar Ilmu Sejarah pada tahun 1961. Di Berkeley, ia menulis dan diterbitkan (tahun 1962) yang paling dikenal dan paling berpengaruh:[7] The Structure of Scientific Revolutions. Pada 1964, ia bergabung Princeton University sebagai Profesor M. Taylor Pyne Sejarah Filsafat dan Sains.[8]

Pada tahun 1979, ia bergabung dengan Massachusetts Institute of Technology (MIT) sebagai S. Laurance Rockefeller Profesor Filsafat, tinggal di sana sampai 1991. Kuhn diwawancarai dan direkam fisikawan Denmark Niels Bohr Bohr hari sebelum kematian. Rekaman berisi kata-kata terakhir dari Niels Bohr tertangkap di tape. Pada tahun 1994, Kuhn didiagnosa menderita kanker dari tabung bronkial, di mana ia meninggal pada tahun 1996. Thomas Kuhn sudah menikah dua kali, pertama ke Kathryn Muhs (dengan siapa ia memiliki tiga anak-anak) dan kemudian ke Jehane Barton (Jehane R. Kuhn).[9]

B. KERANGKA EPISTEMOLOGI THOMAS KUHN.

I. URGENSI SEJARAH ILMU.

Pada pendahuluan diatas telah saya singgung bahwa sosok Thomas Kuhn adalah mula-mula sebagai seorang ahli fisika yang dalam perkembangannya mendalami sejarah ilmu dan filsafat ilmu. Karena begitu antusiasnya kepada kesadaran akan pentingnya sejarah ilmu, ia bahkan mengklaim bahwa filsafat ilmu sebaiknya berguru kepada sejarah ilmu yang baru.

Pada tahun 1950-an, ketika Kuhn memulai studi sejarah ilmu pengetahuan, sejarah ilmu pengetahuan masih muda disiplin akademis. Meskipun demikian, itu menjadi jelas bahwa perubahan ilmiah tidak selalu langsung sebagai standar, pandangan tradisional akan memilikinya. Kuhn adalah yang pertama dan penulis paling penting untuk mengartikulasikan sebuah alternatif dikembangkan nilai dalam filsafat ilmu. Kuhn sepenuhnya sadar akan pentingnya inovasi-nya untuk filsafat, dan memang pekerjaannya disebut 'sejarah untuk tujuan filosofis'.[10]

Gagasan Thomas Kuhn ini sekaligus merupakan tanggapan terhadap pendekatan Popper pada filsafat ilmu pengetahuan. Menurut Kuhn, popper memutar balikkan kenyataan dengan terlebih dahulu menguraikan terjadinya ilmu empiris melalui jalan hipotesis yang disusul dengan upaya falsifikasi. Namun Popper justru menempatkan sejarah ilmu pengetahuan sebagai contoh untuk menjustifikasi teorinya.[11]

Hal ini sangat bertolak belakang dengan pola pikir Thomas Kuhn yang lebih mengutamakan sejarah ilmu sebagai titik awal segala penyelidikan. Dengan demikian filsafat ilmu diharapkan bisa semakin mendekati kenyataan ilmu dan aktifitas ilmiah yang sesungguhnya.Begitu urgensinya sejarah ilmu ini dalam membuktikan teori-teori atau sistem, dapat menghantarkan kemajuan revolusi-revolusi ilmiah. Menurut Thomas Kuhn bahwa kemajuan ilmiah itu pertama-tama bersifat revolusioner, bukan maju secara kumulatif.

II. PARADIGMA DAN NORMAL SCIENCE

Thomas Samuel Kuhn (1922-1996) setelah menulis panjang lebar tentang sejarah ilmu pengetahuan, dan mengembangkan beberapa gagasan penting dalam filsafat ilmu pengetahuan. Ia paling terkenal karena bukunya The Structure of Scientific Revolutions di mana ia menyampaikan gagasan bahwa sains tidak "berkembang secara bertahap menuju kebenaran", tapi malah mengalami revolusi periodik yang dia sebut pergeseran paradigma. Analisis Kuhn tentang sejarah ilmu pengetahuan menunjukkan kepadanya bahwa praktek ilmu datang dalam tiga fase; yaitu:

1) Tahap pertama, tahap pra-ilmiah, yang mengalami hanya sekali dimana tidak ada konsensus tentang teori apapun. penjelasan Fase ini umumnya ditandai oleh beberapa teori yang tidak sesuai dan tidak lengkap. Akhirnya salah satu dari teori ini "menang".

2) Tahap kedua, Normal Science. Seorang ilmuwan yang bekerja dalam fase ini memiliki teori override (kumpulan teori) yang oleh Kuhn disebut sebagai paradigma. Dalam ilmu pengetahuan normal, tugas ilmuwan adalah rumit, memperluas, dan lebih membenarkan paradigma. Akhirnya, bagaimanapun, masalah muncul, dan teori ini diubah dalam ad hoc cara untuk mengakomodasi bukti eksperimental yang mungkin tampaknya bertentangan dengan teori asli. Akhirnya, teori penjelasan saat ini gagal untuk menjelaskan beberapa fenomena atau kelompok daripadanya, dan seseorang mengusulkan penggantian atau redefinisi dari teori ini.

3) Tahap ketiga, pergeseran paradigma, mengantar pada periode baru ilmu pengetahuan revolusioner. Kuhn percaya bahwa semua bidang ilmiah melalui pergeseran paradigma ini berkali-kali, seperti teori-teori baru menggantikan yang lama.

Sebagi contoh fenomena adanya pergeseran paradigma ini adalah tentang saran Copernicus bahwa bumi berputar mengelilingi matahari, bukan saran Ptolemeus bahwa Matahari (dan planet-planet lain dan bintang-bintang) berputar mengelilingi bumi. Sebelum Copernicus ada set yang rumit epicycles (lingkaran di atas lingkaran) yang digunakan untuk memprediksi pergerakan 'benda langit'. Epicyclic asli Ptolmey kombinasi itu, oleh Abad Pertengahan, menjadi terlihat kurang memadai, dan 'memperbaiki'; oleh astronom kemudian lebih dan lebih rumit. Copernicus menawarkan kembali ke pandangan alternatif (disarankan oleh banyak orang di Antiquity), tetapi dengan lebih data yang lebih baik untuk mendukungnya; account baru ini menurunkan kompleksitas teori yang diperlukan untuk menjelaskan pengamatan yang tersedia. Tentu saja, sekali oleh Copernicus 'teori ini diterima oleh para astronom lain, itu diantara masuk periode baru' sains normal '. Penyempitan ditambahkan oleh Kepler dan Newton berpegang pada paradigma baru. Contoh-contoh lainnya yang lebih baru adalah penerimaan Einstein relativitas umum untuk menggantikan Newton tentang gravitasi pada tahun 1920 dan 1930; dan lempeng tektonik Wegener tahun 1960 oleh ahli geologi.[12]

Menurut Kuhn, ilmu sebelum dan sesudah pergeseran paradigma begitu jauh berbeda melihat teori-teori mereka yang tak tertandingi - pergeseran paradigma tidak hanya mengubah satu teori, hal itu akan mengubah cara bahwa kata-kata yang didefinisikan, cara para ilmuwan melihat mereka subjek, dan mungkin yang paling penting pertanyaan-pertanyaan yang dianggap sah, dan aturan-aturan yang digunakan untuk menentukan kebenaran suatu teori tertentu.

Contoh lain dari pergeseran paradigma dalam ilmu alam yaitu beberapa "kasus-kasus klasik" dari pergeseran paradigma Kuhn dalam ilmu pengetahuan adalah:

1) Penerimaan teori Biogenesis, bahwa semua kehidupan berasal dari kehidupan, yang bertentangan dengan teori generasi spontan, yang dimulai pada abad ke-17 dan tidak lengkap hingga abad ke-19 dengan Pasteur.

2) Penerimaan teori seleksi alam Charles Darwin digantikan Lamarckism sebagai mekanisme evolusi.

3) Transisi antara pandangan dunia fisika Newton dan pandangan dunia relativistik Einstein.

Adapun contoh dalam bidang ilmu-ilmu sosial diantaranya tentang : The Keynesian Revolution yang biasanya dipandang sebagai pergeseran besar dalam makroekonomi. Menurut John Kenneth Galbraith mengatakan, Hukum didominasi pemikiran ekonomi sebelum Keynes selama lebih dari satu abad, dan peralihan ke Keynesianisme sangat sulit. Ekonom yang bertentangan dengan hukum, yang disimpulkan bahwa setengah pengangguran dan kurangnya investasi (ditambah dengan oversaving) adalah tidak mungkin, berisiko kehilangan karier mereka. Dalam magnum opus, Keynes dikutip salah seorang pendahulunya, JA Hobson, yang berulang-ulang menyangkal posisi di universitas untuk teori sesat. Monetarists berpendapat bahwa kebijakan fiskal tidak penting bagi stabilisasi ekonomi, berbeda dengan Keynes pandangan bahwa baik kebijakan fiskal dan moneter yang penting.[13]

Konsep sentral dari teori/epistemologi filsafat Thomas Kuhn adalah pada istilah yang dinamakan “paradigma”. Istilah ini tidak dijelaskan secara konsisten, sehingga dalam berbagai keterangannya sering berubah konteks dan arti.[14] Ada dua perbedaan fundamental terhadap istilah paradigma yang digunakan oleh Kuhn, yaitu:

1) Paradigma ialah apa yang akan kita paparkan dari pengujian perilaku anggota-anggota masyarakat ilmiah yang telah ditentukan sebelumnya.

2) Paradigma dipakai sebagai keseluruhan konstelasi keyakinan, nilai, teknik, dan lain-lain yang telah dilakukan anggota-anggota masyarakat yang telah diakui.[15]

Paradigma ini membimbing kegiatan ilmiah dalam masa sains normal[16], dimana para ilmuan berkesempatan menjabarkan dan mengembangkannya secara terperinci dan mendalam, karena disibukkan dengan hal-hal yang mendasar. Pada Sains normal "memberi arti secara tegas penelitian yang berdasarkan satu atau lebih melewati prestasi ilmiah, prestasi bahwa komunitas ilmiah tertentu mengakui untuk sementara waktu sebagai menyediakan dasar untuk berlatih lebih lanjut". Dalam tahapan ini, seorang ilmuan tidak bersikap kritis terhadap paradigma yang membimbing aktivitas ilmiahnya, dan selama menjalankan riset ini, ilmuan bisa menjumpai berbagai fenomena yang tidak bisa diterangkan dengan teorinya.Inilah yang disebut dengan anomali. Dalam konsep paradigma membantu komunitas ilmiah untuk mengikat disiplin mereka dalam membantu para ilmuwan untuk :[17]

1) membuat jalan penyelidikan.

2) Merumuskan pertanyaan

3) Memilih metode yang digunakan untuk memeriksa pertanyaan-pertanyaan

4) Mendefinisikan bidang relevansi

5) Membangun / menciptakan makna.

Sebuah paradigma membimbing seluruh kelompok riset, dan inilah kriteria yang paling jelas menyatakan bidang ilmu. Berbagai transformasi paradigma adalah bagian fari revolusi sains, sedangkan transisi yang berurutan dari paradigma yang satu ke paradigma yang lain melalui revolusi adalah pengembangan yang biasa dan sains yang telah matang.

III. ANOMALI DAN MUNCULNYA PENEMUAN BARU.

Data anomali[18] berperan besar dalam memunculkan sebuah penemuan baru yang diawali dengan kegiatan ilmiah. Dalam keterkaitan ini, Kuhn menguraikan 2 macam kegiatan ilmiah yaitu:

1) Puzzle solving

Dalam puzzle solving, para ilmuan membuat percobaan dan mengadakan observasi yang tujuannya untuk memcahkan teka-teki, bukan mencari kebenaran. Bila paradigmanya tidak dapat digunakan untuk memecahkan persoalan penting atau malah berefek konflik, maka suatu paradigma baru harus diciptakan/dimunculkan.

2) Penemuan paradigma baru

Penemuan baru bukanlah peristiwa-peristiwa terasing, melainkan episode-episode yang diperluas dengan struktur yang berulang secara teratur. Penemuan diawali dengan kesadaran akan anomali, yakni dengan pengakuan bahwa alam dengan suatu cara telah melanggar pengharapan yang didorong oleh paradigma yang menguasai sains yang normal. Kemudian ia berlanjut dengan eksplorasi yang sedikit banyak diperluas pada wilayah anomali. Dan ia hanya berakhir jika teori atau paradigma itu telah disesuaikan sehingga yang menyimpang itu menjadi yang diharapkan. Jadi, intinya bahwa dalam penemuan baru harus ada penyesuaian antara fakta dengan teori yang baru. Dari teori ini Thomas Kuhn memberikan definisi yang berbeda antara discovery dan invention. Yang dimaksud discovery adalah kebaruan faktual (penemuan), sedang invention adalah kebaruan teori (penciptaan) yang mana keduanya saling terjalin erat satu sama lain.[19]

IV. REVOLUSI ILMIAH: PERMASALAHAN DAN KEUTAMAANNYA

Pada uraian diatas telah saya singgung tentang revolusi sains (revolusi ilmiah) yang muncul karena adanya anomali dalam riset ilmiah yang dirasakan semakin parah, dan munculnya krisis yang tidak dapat diselesaikan oleh paradigma yang dijadikan sebagai referensi riset. Revolusi sains disini merupakan sebuah episode perkembangan non-kumulatif yang didalamnya terangkum sebuah paradigma lama yang diganti sebagian atau keseluruhan dengan paradigma baru (yang bertentangan). Adanya revolusi sains bukanlah hal yang berjalan mulus tanpa hambatan, namun kerap kali ada pro-kontra serta gesekan-gesekan dari masyarakat yang menyertainya. Sebagai contoh: misalnya mengenai perdebatan antara pendukung Aristoteles dengan pendkung Galileo dalam melihat benda berayun. Aristoteles membuat teori bahwa benda berayun itu hanyalah jatuh dengan kesulitan karena tertahan oleh rantai. Sedang Galileo memandang benda yang berayun itu dari sisi pendulumnya.[20]

Dalam pemilihan paradigma tidak ada standar baku melainkan hanyalah menyesuaikan diri terhadap persetujuan masyarakat. Adanya revolusi sains dengan berbagai teori argumentatifnya akan membentuk masyarakat sains. Oleh karena itu, permasalahan paradigma / munculnya paradigma baru sebagai akibat dari revolusi sains tiada lain hanyalah sebuah konsensus atau kesepakatan yang sangat ditentukan oleh retorika di kalangan akademisi atau masyarakat itu sendiri.[21] Sejauh mana paradigma baru itu diterima oleh mayoritas masyarakat sains, maka disitulah revolusi sains (revolusi ilmiah) akan terwujud. Selama proses revolusi, para ilmuan melihat hal-hal baru dan berbeda dengan ketika menggunakan instrument-instrument yang sangat dikenalnya untuk melihat tempat-tempat yang pernah dilihatnya. Seakan-akan masyarakat professional itu tiba-tiba dipindahkan ke daerah lain dimana objek-objek yang sangat dikenal sebelumnya tampak dalam penerangan yang berbeda dan juga berbaur dengan objek-objek yang tidak dikenal. Kalaupun ada ilmuan atau sebagian kecil ilmuan yang tidak mau menerima paradigma yang baru sebagai landasan risetnya, dan ia tetap bertahan pada paradigma yang telah dibongkar yang sudah tidak mendapat legitimasi dari masyarakat sains, maka aktifitas-aktifitas risetnya hanya merupakan taitologi yang tidak nermanfaat sama sekali. Inilah yang dinamakan perlunya revolusi ilmiah.

V. REVOLUSI ILMIAH THOMAS KHUN: RELEVANSI TERHADAP ILMU-ILMU AGAMA.

Beberapa Gagasan bagi Pengembangan Wacana ilmu-ilmu Agama dan Sains ke depan dengan paradigmanya adalah sesuatu hal yang perlu guna memahami tuntutan masyarakat dan perkembangan zaman. Perlu adanya shifting paradigm di bidang epistemologi keilmuan Islam yakni dari epistemologi keislaman normatif-tekstual-bayani yang berakibat pada sulitnya mengadopsi dan mengelaborasi wawasan dan temuan baru di bidang sains; ke epistemologi keilmuan Islam kontemporer yang bercorak intuitif-spiritual-irfani (secara aksiologis) yang banyak berkaitan dimensi etika bagi pengembangan sains; maupun yang bercorak empiris-historis-burhani (secara epistemologis) yang berdampak pada adanya temuan baru (the context of discovery/qiro’ah muntijah/production of meaning) di bidang sains.

Pergeseran paradigma ini merupakan sintesa baru antara corak Ghazalian (mazhab keilmuan Al-Ghazali/di Barat: al-Ghazl) dengan Rusydian (mazhab Ibnu Rusyd/di Barat: Averroes). Epistemologi keilmuan Islam klasik yang menghambat kemajuan temuan dunia sains perlu segera direview ulang. Pemahaman tentang ijtihad sebagaimana yang dikemukakan Dr. Sir Mohammad Iqbal (1981: 148) sebagai the principle of movement dapat dijadikan acuan filosofis bagi upaya pergeseran paradigmatic ini.[22] Karena pada hakikatnya setiap hasil ijtihad telah terpenjara oleh historisitas yang mengitarinya yakni dimensi palace, space and time, dan oleh karenanya setiap pemahaman keilmuan agama (termasuk Islam) maupun wacana sains akan mengalami kemapanan, yang oleh Thomas Kuhn disebut normal science, dan lambat laun mengalami krisis dan mendorong untuk lahirnya perspektif keilmuan yang baru (revolutionary science).

Bangunan pemikiran Thomas Kuhn dengan jargonnya paradigma dan revolusi sains, secara lebih komprehensif dapat diaplikasikan dalam menyoroti esensi atau fundamental structure dari ilmu-ilmu keagamaan; dalam ilmu agama islam bisa melingkupi wilayah kajian tafsir, hadits, fiqih, akidah akhlak dan lain-lain yang memuat berbagai argumentasi ilmiah dalam prakteknya di masyarakat.

Dalam peta ilmu-ilmu keislaman, ilmu tafsir termasuk ilmu yang belum matang (ghair an-Nadli), sehingga selalu terbuka untuk dikembangkan. Sejarah perkembangan tafsir al-Qur’an secara garis besar dapat dibedakan menjadi tafsir pra modern (klasik) dan tafsir modern. Bila dilihat dari perspektif Thomas Kuhn secara dialektik dan revolusioner, tafsir yang dua periode itu dikembangkan dengan menggunakan paradigma. Paradigma adalah pandangan fundamental tentang pokok persoalan (subject matter) dari objek yang dikaji. Dalam studi tafsir, objek itu adalah al-Qur’an. Jadi paradigma tafsir itu adalah pandangan mendasar mengenai al-Qur’an yang ditafsirkan, berkenaan dengan apa yang harus dikaji dari kitab suci tersebut.

Para mufassir al-Qur’an tentunya menggunakan paradigma dalam penafsiran yang dilakukan, karena ia inhere nada dalam teori tafsir yang dengan sadar atau tidak sadar digunakan dalam penyusunan tafsir. Sampai zaman pra-modern ada tiga teori tafsir yang dominan, masing-masing dengan sisi paradogmanya sendiri, dan menghasilkan tafsir normal science yang melimpah dan berpengaruh; yaitu terdiri atas tiga teori:[23]

1) Teori teknis; ini dirumuskan dalam definisi yang menyatakan bahwa tafsir adalah kajian mengenai cara melafalkan kata-kata al-Qur’an, pengertiannya, ketentuan-ketentuan yang berlaku padanya ketika berdiri sendiri dan ketika berada dalam susunan, arti yang dimaksudkannya dalam susunan kalimat al-Qur’an yang melengkapi kajian mengenai hal itu. Teori in menekankan hal-hal teknis dalam al-Qur’an yang meliputi bahasa, tata cara pembacaan, proses pewahyuan. Contoh penerapan teori ini melahirkan banyak kitab tafsir diantaranya: Tafsir al-Baidhowi dan Tafsir al-Kasyaf (bercorak kebahasaan).

2) Teori Akomodasi; ini dirumuskan dalam definisi yang menyatakan bahwa tafsir itu adalah kajian untuk menjelaskan maksud al-Qur’an sesuai dengan kemampuan manusia. Pada teori ini ditekankan bahwa otoritas yang berhak memberikan penjelsan terhadap al-Qur’an tidak hanya Nabi SAW, Sahabat dan tabi’in saja, melainkan ulama-ulam akhir (belakangan) juga memiliki hak otoritas yang sama. Penekanan teori ini didasarkan pada eksplanasi al-Qur’an. Contoh penerapan teori ini telah menghasilkan tafsir yang bercorak Isyari, dan falsafi.

3) Teori Takwil; dalam teori ini perumusan kata takwil tidak bisa diungkap secara definitif. Namun menurut pendekatan al-Qur’an surah Ali Imran ayat 7 tentang makna takwil ini adalah kemampuan untuk memahami ayat-ayat yang sifatnya mutsyabihat (samar-samar) dikalangan para ulama khos (al-Raasikhun fil ilmi). Penekanan pada teori ini adalah berangkat dari pandangan bahwa al-Qur’an dalam Islam merupakan dalil yang memiliki otoritas tertinggi, oleh karena itu agar satu madzhab bisa memiliki kekuatan di kalangan umat, maka ia harus memiliki legitimasi dari al-Qur’an, yakni dengan melakukan takwil terhadap ayat-ayat yang dikehendaki. Dengan demikian teori ini pada hakikatnya di bangun atas paradigma legitimasi al-Qur’an. Contoh penerapan teori ini telah menghasilkan banyak karya tafsir yang bersifat partisan, baik dalam Kalam, fiqh, politik; seperti tafsir ar-Razi. Dalam sejarah, teori ini bisa menimbulkan rahmat bagi satu madzhab dan laknat bagi madzhab yang lain dan sebaliknya sehingga tidak bisa menjadi solusi permasalahan zaman.

Tafsir pra-modern yang dihasilkan dengan menggunakan ketiga teori dan paradigma itu, sebagai normal science, telah mengalami krisis sehingga tidak bisa tidak bisa dijadikan rujukan bagi umat Islam untuk menjawab tantangan zaman yang selalu dinamis. Karena itu, perlu kiranya dimunculkan paradigma baru untuk merespons tuntutan masyarakat itu dalam menafsirkan al-Qur’an agar al-Qur’an senantiasa berfungsi shalihun fi kulli zaman wa makan. Oleh para pembaharu Islam telah dikembangkan teori dan paradigma baru dalam menafsirkan al-Qur’an, yaitu:

1) Teori fungsional dengan paradigma petunjuk al-Qur’an. Teori ini menekankan pada definisi operasional dalam kitab suci al-Qur’an. Contoh penerapan teori ini telah menghasilkan kitab tafsir al-Manar karya Muhammad Abduh & Rasyid Ridha. Teori ini juga digunakan oleh Fazlur Rahman dalam metode hermeneutiknya.Spirit tafsir yang diusahakan dalam teori ini adalah pemahaman al-Qur’an sebagai agama yang menunjukkan manusia kepada ajaran yang mengantarkan kebahagiaan hidup mereka di dunia dan akhirat. Kajian diluar itu hanya menjadi konsekuen atau alat untuk mencapainya.

2) Teori Literasi dengan paradigma kesusasteraan al-Qur’an yang dikembangkan oleh Amin al-Khuli. Teori ini menekankan sebagaimana dalam definisi tafsir yang dikemukakan Amin al-Khuli bahwa tafsir itu adalah kesusasteraan (tentang al-Qur’an) yang benar metode, lengkap aspek-aspeknya dan sistematis pembagiannya. Teori ini berangkat dari paradigma bahwa al-Qur’an itu merupakan kitab berbahasa Arab yang agung. Penerapan teori ini memunculkan tafsir yang diterapkan oleh Bint al-Syati’ dan Ahmad Khalafullah. Muhammad Arkoun yang menerima teori dekonstruksi al-Qur’an juga menggunakan pendekatan teori literasi ini.

C. KESIMPULAN

Melihat pengembangan epistemologi dari Thomas Kuhn diatas terutama dalam diversifikasi dalam pengkajian agama Islam sebagai contoh adalah masalah tafsir al-Qur’an yang begitu prinsip; tentunya revolusi ilmiah yang telah dikembangkan Thomas Kuhn telah membawa perubahann besar dalam peradaban manusia dan Islam. Kuhn telah menarik fakta bahwa para filosof ilmu pada umumnya tidak menghiraukan persoalan hermeneutik yang pokok seperti persoalan tentang apa yang sebenarnya dilakukan oleh seorang ilmuan. Menurut Kuhn rasioanalitas ilmiah yang sebetulnya ambigu itu pada dasarnya bukanlah semata-mata perkara induksi atau deduksi atau juga rasioanalits objektif, melainkan lebih pada perkara interpretasi (hermeneutis) dan persuasi yang cenderung lebih bersifat subjektif.

Oleh karena itu, segala yang dikatakan ilmu tentang dunia dan kenyataan sebetulnya terkait erat dengan paradigma dan model atau skema interpretasi tertentu yang digunakan oleh ilmuannya. Cara ilmuan memandang dunia menentukan dunia macam apa yang dilihatnya. Jadi pengetahuan bukanlah foto kopi dari sebuah realitas, melainkan realitas hasil kontruksi manusia. Dan paradigma yang mendasari konstruksi itu diterima dan dipercayai komunitas para ilmuan, bukan karena para ilmuan itu tahu bahwa itu benar, melainkan karena mereka percaya bahwa itu yang terbaik, yang paling member kemaslahatan dan harapan bila digunakan untuk riset dan penelitian selanjutnya. [ ]

DAFTAR PUSTAKA

A.C Ewing, The Fundamental Questions of Philosophy, (New York: Collier Books, 1962), terj.Uzair Fauzan, Rika Iffati Farikha, Persoalan-persoalan Mendasar Filsafat, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2003),

Alan E.Musgrave, Kuhn’s Second Thought, dalam Gary Gutting, Paradigma and Revolutions, Appraisal and Applications of Thomas Kuh’s Philosophy of Science, (Indiana: Dame Press, 1980)

Alexander Burung (2004), Thomas Kuhn, Stanford Encyclopedia of Philosophy

DR.Zubaedi, M.Ag, M.Pd dkk, Filsafat Barat, (Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2007)

E.Sumaryono, Hermeneuti sebuah Metode filsafat, (Yogyakarta: Kanisius, 1999)

Fazlur Rahman, Tema Pokok Al-Quran, (Bandung: Pustaka, 1983)

Gary Gutting (Ed.), Paradigms and Revolutions: Appraisals and Aplication of Thomas
Kuhn’s Philosophy of Science,
(London: University of Notre Dame Press, 1980)

Harun Nasution, Falsafat dan Mistisme dalam Islam, (Jakarta Bulan Bintang, 1973)

http://en.wikipedia.org/wiki/Paradigm_shift

http://en.wikipedia.org/wiki/Thomas_Samuel_Kuhn

http://huizen.daxis.nl/~henkt/kuhn-thomas-biography.html

http://plato.stanford.edu/entries/thomas-kuhn/ http://plato.stanford.edu/entries/thomas-kuhn/

http://www.amazon.com/Structure-Scientific-Revolutions-Thomas-Kuhn/

http://www.des.emory.edu/mfp/kuhnobit.html

http://www.malaspina.org/kuhnt.htm

http://www.marxists.org/reference/subject/philosophy/works/us/kuhn.htm

John Cottingham, Western Philosophy An Anthology, (Cambridge: Blackwell, 1996)

M. Amin Abdullah, Antara Al-Ghazali dan Kant, Filsafat Etika Islam, (Bandung: Mizan,
2002)

Mohammed Arkoun, Rethinking Islam, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1996.

Muhammad Azhar, Fiqh Kontemporer dalam Pandangan Neomodernisme Islam, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1996)

Nurcholish Madjid, Islam Doktrin dan Peradaban, (Jakarta: Paramadina, 1992)

Noeng Muhadjir, Filsafat Ilmu: Telaah Sistematis Fungsional Komparatif, (Yogyakarta: Rake Sarasin, 1998)

Sir Mohammad Iqbal, The Reconstruction of Religious Thought in Islam, (New Delhi: Kitab Bhavan, 1981), hlm 148

Syed Muhammad NAquib Al-Attas, Islam and the Philosophy of Sciences, Kuala Lumpur: ISTAC, 1989

Tafsir Hadits FU UIN Sunan Kalijaga, editor A.Rofiq, Studi Kitab Tafsir, (Yogyakarta: Teras, 2004), cet. 1, hlm.viii-xiii

Thomas S.Kuhn,The Structure of Scientific Revolutions, (Chicago: The University of Chicago Press, 1970),

Verhak dan Imam R.Haryono, Filsafat Ilmu Pengetahuan, (Jakarta: Gramedia, 1989)



[1] Shifting paradigms adalah istilah yang cocok untuk menggambarkan terjadinya dimensi kreatif pemikiran manusia dalam bingkai kefilsafatan.

[2] Lihat A.C Ewing, The Fundamental Questions of Philosophy, (New York: Collier Books, 1962), terj.Uzair Fauzan, Rika Iffati Farikha, Persoalan-persoalan Mendasar Filsafat, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2003), cet 1, hlm.11-14. Lihat juga pembahasan rinci tentang epistemologi pada buku, Noeng Muhadjir, Filsafat Ilmu: Telaah Sistematis Fungsional Komparatif, (Yogyakarta: Rake Sarasin, 1998)

[3] Lihat John Cottingham, Western Philosophy An Anthology, (Cambridge: Blackwell, 1996), hlm. 349-350

[4] Istilah filsafat ilmu pengetahuan biasanya diterapkan pada cabang logika yang dalam cara tertentu berhubungan dengan metode-metode ilmu –pengetahuan yang berbeda.

[5] DR.Zubaedi, M.Ag, M.Pd dkk, Filsafat Barat, (Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2007), cet.1, hlm.198

[6] Dalam beberapa dasawarsa terakhir ini bidang sejarah ilmu sudah ditangani oleh orang-orang yang memang secara khusus concern dalam bidang ini. Lihat, Verhak dan Imam R.Haryono, Filsafat Ilmu Pengetahuan, (Jakarta: Gramedia, 1989), hlm. 163

[7] Alexander Burung (2004), Thomas Kuhn, Stanford Encyclopedia of Philosophy http://plato.stanford.edu/entries/thomas-kuhn/ http://plato.stanford.edu/entries/thomas-kuhn/

[9] Ibid

[10] Thomas Kuhn, Op.Cit, hlm. 276

[11] Lihat, Verhak dan Imam R.Haryono, Filsafat Ilmu Pengetahuan, (Jakarta: Gramedia, 1989), hlm. 165

[14] Lihat Thomas S.Kuhn,The Structure of Scientific Revolutions, (Chicago: The University of Chicago Press, 1970), hlm. 10

[15] Lihat, Alan E.Musgrave, Kuhn’s Second Thought, dalam Gary Gutting, Paradigma and Revolutions, Appraisal and Applications of Thomas Kuh’s Philosophy of Science, (Indiana: Dame Press, 1980), hlm.44

[16] Sains normal mengandung arti: riset dengan teguh berdasar atas satu atau lebih pencapaian ilmiah yang lalu, pencapaian yang oleh masyarakat ilmiah tertentu pada suatu ketika dinyatakan sebagai pemberi fondasi bagi praktik selanjutnya. Lihat dalam Thomas S.Kuhn, The Stucture of Scientific Revolutions, Op.Cit, hlm.10

[17] Thomas S.Kuhn, Stucture of Scientific Revolutions, Op.Cit, hlm. 15

[18] Anomali adalah fenomena-fenomena dalam aktifitas ilmiah yang dijumpai ilmuan dimana ia tidak bisa menerangkan dengan teorinya.

[19] Lihat Thomas Kuhn, The Srtcture …..Op.cit, hlm.53

[20] Thomas Kuhn, The Structure…..Op.cit, hlm. 116

[21] DR. Zubaedi, M.Ag, M.Pd dkk, Filsafat Barat…..Op.Cit, hlm. 205

[22] Lihat Sir Mohammad Iqbal, The Reconstruction of Religious Thought in Islam, (New Delhi: Kitab Bhavan, 1981), hlm 148

[23] Lihat pendapat DR.Hamim Ilyas dalam kata pengantar pada buku Dosen Tafsir Hadits FU UIN Sunan Kalijaga, editor A.Rofiq, Studi Kitab Tafsir, (Yogyakarta: Teras, 2004), cet. 1, hlm.viii-xiii

2 komentar: